• Breaking News

    Blog Pendidikan, Contoh Makalah, Contoh Naskah Drama, English Text, Contoh Resensi, Contoh Surat

    Cerpen Dewasa Terbaru - Cerpen Kisah Pedih

    Krumpuls - Cerpen Dewasa Terbaru - Cerpen Kisah Pedih - Cerpen Remaja, Cerpen Cinta Romantis. Alhamdulillah pada ksempatan ini saya bisa share lagi mengenai contoh cerpen.


    Cerita ini dimulai saat aku duduk dibangku perkuliahan di salah satu perguruan tinggi negeri di jember. Saat itu, tepatnya 10 oktober 2008 dan 10 hari setelah ulang tahunku yang ke-18. Jam menunjukkan pukul 10 pagi dan aku menuju kos-kosan temanku (sugeng dan dani/penceng), niat maen dan kumpul-kumpul cari hiburan. Tak lama kemudian salah seorang temanku (dani) menjemput adeknya (niera) distasiun yang datang dari kota malang, karena kebetulan kuliah disana.





    Kemudian temanku datang membawa adeknya yang dari malang itu, tetapi tak lama kemudian salah seorang adeknya yang lain (ira/si cempreng) sms dan minta jemput di kozannya di jalan jawa 6 karena ingin kumpul-kumpul juga. Tak lama kemudian temanku datang lagi membawa adeknya itu dan kita ngobrol dan becanda bareng. Saat itu suasana berubah jadi rame dan akupun hanya duduk terdiam,bengong,kaget dan sedikit merasa asing(saat itu cuaca sedang hujan deras). Mungkin karna sebelumnya aku belum pernah kumpul sama cewek dalam satu ruangan, apalagi ngeliat kedekatan mereka satu sama lain yang terlihat akrab dan kompak. Memang, sebelum kuliah aku belum pernah deket sama cewek dan memang susah bagiku mendekati mereka, sehingga aku sangat asing dengan makhluk yang identik dengan kata seksi itu dan benar-benar polos pengetahuanku tentang mereka.


    Tak lama kita mengobrol bareng, niera bilang ke kakaknya kalau dia ingin jalan-jalan keliling kota jember dan menikmati suasana di malam hari. Lalu dani menyetujuinya dan berjanji mengajaknya jalan-jalan berkeliling kota jember nanti malam. Tak lama kemudian terdengar “aku ikut juga dong,bosen dkozan”, sahut ira. Dani pun sebenarnya ingin mengajakknya karena biar tambah rame katanya, tapi dani bingung bagaimana caranya dia bisa mengajak ira, karena ira gak bisa pake motor, sedangkan dani satu motor sama niera. Lalu dani ngajak sugeng (teman sekozan), maksudnya biar ntar dia yang boncengin ira, tapi sugeng dah punya cewek. Lalu dani minta si Agus nemenin, trnyata agusnya ada kuliah malem dan dia juga dah punya cewek, jadi gak bisa. Lalu dani melihat kearahku dan berkata :

    Dani : “Yud, kamu aja yang ntar malem ikut boncengin ira, kasian dia pgen ikut tp g bisa naek motor…???”,

    “dengan perasaan sedikit kaget, tapi seneng, ragu juga bingung, aku sedikit da rasa ingin beralasan kalau aku gak bisa (karena ini pengalaman pertamaku diajak jalan”, palagi boncengin cewek, muter” kota lagi…!!GILAAAAAAAA…..!!!!pikirku semrawut), tapi rasa hati yang juga sungkan sama sahabatku, aku juga gak mau hilang kesempatan buat dket sama cewek (kapan lagi da kesempatan kaya’ gini, aku dah capek dicuekin terus sama cewek, dijauhin n ditolak, karena sebelumnya aku punya first love sissy namannya)”. Setelah beberapa detik aku terdiam, akupun bilang

    Aku : “iya,ntar aku boncengin ira”.
    Ira : “mas, yang mana se yang namanya yudi tuh..??”
    Dani : “tuh, yang tidur dibawah wajahnya kayak telek”,
    Lalu sedikit iseng ira melihat dan melet kearahku,”wekkkk”, sahutnya

    Tak lama kemudian cuaca berganti terang walau masih mendung, lalu niera ijin mau pulang kekoznya ira (menginap sementara dijember), tapi dia bingung karena gak bawa motor dan danipun nawarin suruh bawa motorku (my sweety namanya/motor kesayanganku saat itu), lalu akupun bilang “iya dah, bawa aja” dan mereka langsung pulang menuju kosan ira. kemudian aku yang jadi bingung, gimana caranya aku pulang kekosan, motorku kan dibawa. Lalu dani menawarkan motornya, lalu aku bawa dan pulang kekosan buat siap” jalan sama cewek untuk pertama kalinya. Sampainya dikosan aku merasa bego’ kuadrat, karena kunci kamarku ada di JOK motorq yag dibawa niera tadi. Nah, puyeng aku bingung cara ngambilnya (aku masih suka malu kalo deket ma cewek), lalu aku nekat kekosannya ira dengan rasa sedikit smrawut n gerogi. Lalu sampai dikoznya ira, lalu aku ketuk pintunya agak sedikit lama lalu niera keluar dan tanya:

    Niera : “lho, kamu ngapain yud..???kan blum jam 7, ni aku sama ira baru slesai mandi”,

    Aku :“aku mau ngambil kunci kamarku di JOK motor, aku gak bisa masuk kamar”,

    Niera : “hahahahahahaa….kamu ini ada” aja yud,”(Lalu niera ambil kunci motorku dan
    mulai ngambil kunci kamarku yang ada didalam JOK),nih kunci kamarmu”,

    Aku : “siipp…makasi ya”, (liat mereka dah kelar semua, akupun langsung ngacir pulang karena aku belum mandi),

    niera : “Eh yud, ntar kalo mau berangkat mampir sini dlu ya,barengan sama aku sama ira”.

    aku : “iya dah, ntar aku jemput”.

    Setelah semua persiapanku selesai, aku langsung ngacir kekosan ira. setelah sampai aku panggil mereka dan lalu berangkat kekosan dani bareng. Setelah sampai kosan dani, kita langsung tukar motor, dani boncengin niera dan aku boncengin ira. saat itu suasana hatiku campur-campur, ragu n grogi karena ini pengalaman pertamaku boncengin cewek tapi juga seneng karena akhirnya aku punya kesempatan boncengin cewek dan jalan bareng lagi.

    Tak lama kita berangkat, kita mulai obrolan yang sederhana, standart dan memalukan. Dimulai dari nama, asal, alumni mana, ngambil fakultas apa dijember, lewat test apa masuk UNEJ, yaaaaa….gitu” dah, kliatan kuno bangetlah pokoknya. Abis itu aku diem dah kehabisan bahan obrolan, lalu aku ngikutin dani karena takut kesasar, soalnya ini pertama kalinya aku keliling kota jember. Tapi emang dasar tu si dani kampret sinting, naek motor kenceng banget kagak perhatiin temennya, ilang dah dari pengintaianku. Aku tambah gelagepan, soalnya sekarang posisiku sendirian sama ira, ditambah aku yang kurang pengalaman jalan sama cewek. Selanjutnya aku muter” berdua sama dia, siapa tau ketemu dani dijalan.

    Lama keliling dan gak ketemu”, ira nyinggung,” he yudi, ko diem aja sih..??ko gak ngajak aku ngmong..???emangny kamu anggap aku karung beras apa..???”, aku langsung bingung n malu banget, mau coba ngobrol tapi gak ada bahan apa”, ya udah aku senyum” aja, terus aku ada ide buat nelfon dani dan ternyata dia nunggu kita di alun” kota, katanya niera pengen makan bareng, soalnya dia blom makan malem itu. Nah, kebetulan kita semua emang blom makan semua, jadi aku sama ira langsung meluncur kesana.

    Sesampainya di alun” kota, kita cerita” soal tadi yang ketinggalan sambil jalan nyari warung makan. Gak lama jalan kita nemuin warung dipinggir alun” dan langsung aja nyari posisi wenak biar enak makannya sambil ngobrol”.

    Abis makan, si dani nyuruh aku buat bayar makan. Aku nurut aja, soalnya aku salting disitu bingung mau ngapain n ngomong apa. Udah gitu aku malu banget pas waktu aku bayarnya bukan ke orang yang jualan, tapi ke orang yang juga mau pesen makanan. Wah, abiz aku diketawain temen”…..malu abis dah.

    Abis itu kita jalan” lagi muter” alun” sambil ngobrol” n cerita tentang masing”. Naaahhh…disitu aku bisa lebih deket sama ira, soalnya disitu aku banyak nemu de n bahan” obrolan. Lama ngobrol n emang udah capeg jalan mulu, kita langsung ngajak pulang aja.

    Keesokan harinya, aku sama dani nganter niera ke stasiun jember karena dia mau pulang ke banyuwangi kota asalnya. Setelah itu kita pulang ke kost”an, tapi aku ikut ke kosan dani, soalnya emang aku suka maen n nginep disana. Lama berdiam di kamar, aku mulai nanya dani soal ira,

    Aku : Dan, adikmu itu apa emangnya kaya’ gitu anaknya..???”

    Dani : yaiyalah yud,ya kya’ gitu emang anaknya, knapa..???

    Aku : nggak sih, cuma pengen nanya aja, abis lucu anaknya…nggemesin, sikapnya kya anak”, jadi lucu aja,

    dani : alaaaahh,,,,,,jangan” u suka ya sama ira..???ngaku aja daaaahhh, keliatan mukamu yud,

    Tapi aku jawab nggak waktu itu. Soalnya emang blom ada rasa” kesana, lagian aku juga baru kenal semalem kan.

    Dari itu dan setelah itu, aku sering diajak jalan sama ira, karna aku gak ada pengalaman ngajakin cewek jalan. Tapi lama kelamaan karna serng jalan, aku punya inisiatif n lebih berani ngajakin jalan ira. kita sering jalan kemana aja yang kita suka. Dari itu lama kelamaan kita makin deket,,deket dan deeeeekket banget. Dari kedeketan itu, temen” jadi suka godain kita dan dari goda”an temen itu, kita jadi tumbuh rasa suka. Tapi meski sama” ada rasa suka, kita masih gak ada keputusan tuk hubungan lebih lanjut, karna ira masih punya cowok. Waktu itu hubungan ira sama cowoknya kurang baik, mereka sering tengkar dan ribut”. Dari masalah itu ira sering cerita ke aku, dia bilang cowoknya suka marah” karena dia ngerasa ira gak pernah ada semenjak dijember, dia jarang ada waktu dihubungin. Jadi dari itu si cowok ngerasa gak dianggep ada lagi dan akhirnya mereka sering ribut”.




    Disisi lain, ira dan aku semakin deket sampe muncul panggilan” lucu buat kita. Waktu itu akku panggil dia dengan sebutan “cweety”, begitu juga sebaliknya. Aku yang selama kenal dia blum tau dimana rumahnya, jadi aku coba buat nyari dimana rumahnya karena kebetulan waktu itu babe minta anter ke banyuwangi kota karna ada kepentingan di kantor pendidikan. Waktu itu kebetulan masih dalam suasana hari raya kurban, jadi disekitar rumahnya banyak banget orang jualan kambing, selain itu karna rumahnya bersebelahan dengan SMK PGRI yang sedang ada acara, jadi suasana sekitar rumahnya rame banget dan banyak orang jualan dipinggir jalan. Lama nyari akhirnnya aku nemuin rumahnya, tapi aku malu banget n lum siap maen kerumahnya, jadi aku Cuma merhatiin dari jauh. Eh, lama merhatiin, tiba” ada dani nimpuk dari belakang. Bener” gak nyangka waktu itu, kenapa n ngapaiiiiin bisa ada si kacrut itu disini. Ternyata si dani lagi jalan” sama cewek barunya, makanya tiba” nongol disitu.

    Abis lama ngobrol disitu, si dani pulang n aku ditelfon babe, suruh jemput dia karena urusannya udah kelar semua. Lalu aku berangkat lagi ketempatnya si babe, sesampainya disana babe tanya “abis darimana aja ko ilang..???”, ya aku jawab aja abis jalan” muter” kota ketimbang suntuk nungguin, lalu kita pulang.

    Kisah Pedih
    Kisah Pedih

    Seminggu kemudian aku pulang lagi kerumah, soalnya ira juga pulang waktu itu. Lalu keesokan harinya aku iseng jalan” kebanyuwangi lagi n gak tau kenapa kok rasanya pengen banget tau ira lagi ngapain. Pas waktu itu aku sms dia, katanya dia lg sama cowoknya di SMP tempat cowoknya kerja, karena katanya dia lagi ngelatih drumband.
    Langsung aku pergi kesana dan setelah nyampek sana aku nunggu diluar sekolah, berharap liat dia dari luar, tapi 2jam nunggu kok gak keluar”, yaudah aku tinggal pulang aja soalnya udah jam5 sore.
    Pas nyampek rumah aku sms ira dan ternyata ira udah keluar dari sekolah sebelum aku nyampek sekolah itu, soalnya dia diajak cowoknya kencan di salah satu tempat wisata di banyuwangi. (apes banget aku)

    Aku langsung balik kerumah dan keesokan harinya aku balik kejember, begitu juga ira. dijember kita bareng” lagi dan malemnya kita jalan bareng sekalian cari makan. Lama ngbrol sambil makan ira tanya.

    Ira : yudi, kmren kamu kebanyuwangi ya..??

    Aku : iya, kmren nganterin babe ke kantor

    Ira : kekantor pa nungguin aku ddpan skul cwokq..??

    Aku : Lah,ko tau..??

    Ira : yaiyalah, mas dani bilang sama aku

    Aku : och,gitu ya….hehehehehe,,5f ya,jd ketauan lok bo’ong..

    Ira : ya kamu gak sms q dulu, aku kan gak tau…

    Abis itu kita pulang dan hari” setelahnya kita tetep slu bersama dan semakin dekat. Setelah masa pertemanan yang gak jelas selama ±3 bulan, tiba” ada kabar yang gak enak tapi gembira juga sih. Waktu itu aku kebetulan lagi dirumah, terus ada dani sms n nyuruh aku cepetan kerumah ira, setelah aku nyampe rumahnya ternyata ira n dani masih keluar belum pulang. Gak lama mereka pulang n ira nangis gak karuan, ternyata mereka abis dari rumah nira n disana ira n cwoknya lagi ribut hebat coz dani juga kesangkut.

    Waktu itu suasana dirumah ira bener” galau n gak enak banget cz ada yang lagi sensi banget, nah abis itu si dani nyuruh aku buat hibur si ira, katanya biar dia gak sedih terus n lupa sama kejadian tadi. Bukannya maksud gak mau menghibur, tapi aku emang speeclesh wktu itu, bener” gak tau mau ngapain. Gak lama kemudian orang” yang ada dirumah itu malah godain aku sama ira, yaudah yang ada kita sama” malu lah…ketawa” bareng jadinya. Keesokan harinya kita semua udah balik kejember. Dijember kita ajak jalan” ira n becanda” bareng, biar dia gak sedih terus karena kjadian kemaren.

    Setelah beberapa hari kita coba kembaliin keadaan, tiba” ira sms aku yang waktu itu posisi di kamar dani, “yudi, kamu jangan suka sama aku..!!”, abis itu dia gak sms lagi dan smsq juga gak dibales, karna aku merasa semuanya membingungkan n penuh tanya “kenapa..??”, aku jadi kemakan emosi n gak sadar bogemq kelempar gitu aja tepat dikardus depanq. Karena dani kaget liat aku yang kayak gitu, dia tanya” aku kenapa, tapi q yang udah males ngomong Cuma bisa nunjuk hape, lalu dani liat sms ira dihapeq. Gak lama dia langsung ngebut kekosnya ira dan pengen tau maksud dari sms tadi. Gak lama dani ngajak ira kekosnya buat ngejelasin maksud dari sms itu ke aku, biar semua bisa lurus lagi. Dengan wajah polos n gak tau mau ngomong apa ditambah kolor pendek warna merah yang memalukan aku temui ira diteras depan n duduk disamping dia. Gak lama ira tiba” nangis dan langsung ngomong kalo dia bukan wanita yang tepat buat aku, dia bilang aku salah pilih dia dan dia bilang kalo dia bukan wanita yang baik buat aku. Tapi aku Cuma bisa diem, karena aku gak tau mau ngomong apa, ini pengalaman pertamaq membincangkan hal semacem ini sama cewek. Lalu gak lama aku ijin ketemu dani, minta dia biar ngomong ke ira dan gak lama mereka ngobrol dani nganter ira pulang kekosannya. Tapi setelah selang satu hari gak tau kena apa hubungan kita kembali baik dan bisa becanda lagi kaya orang bego biasanya.

    Dan akhirnya hari gak nyangka sedunia dateng. Hari itu hari kamis, sekitar jam setengah 11 pagi si dani sms, dia bilang q suruh kekosx cepet cz dia lagi butuh bantuan n penting banget, karna q yang emang kebingungan, abis kuliah kelar aku langsung melesat kilat kekosnya dani. Hampir nyampek kosnya q sama dani salipan dijalan, aku yang bingung langsung tanya “katanya penting,,??”, terus dani bilang “udah, kekamar dulu aja,tunggu situ”. Aku yang bingung Cuma bisa plonga-plongo n lanjut nunggu dia dikamarnya, setelah aku nyampek kamarnya, aku kaget banget cz ternyata ada ira didalem sndirian. Aku tanya dia katanya dia juga suruh nungguin bentar cz dani mau kuliah dulu. Denger ira bilang gitu perasaanq jadi gak enak n mulai curiga. Gak lama kita ngobrol dikamar si dani sms, n emang bener” kampret tu anak, ternyata dia sengaja ngejebak kita berdua dikamar n dia bilang “sory q sengaja, aku pengen ngasih waktu buat kalian n ngasi kesempatan nembak ira, kalo gak cepet” ditembak, si ira bakalan jadi milik orang laen, karna ira gak biasa ngejomblo sampe 3 hari”, karena aku kemakan omongannya si dani, aku jadi nekad aja nembak ira meskipun gak pake kata” teratur waktu itu. Jadi langsung aku bilang,

    Aku :MMmmmmm….ira,

    Ira :Apa..??

    Aku :Mmmmm….itu,,,,,,,apa..??duh(akting kaya orang ngajak ngobrol biasa)

    Ira :Apa sih…

    Aku :itu lho…..apa…Mmmm….(langsung nutup muka pake guling)…KAMU MAU GAK JADI PACARQ….?????

    Ira :Mmmm….iya

    Aku :Ha….

    Mau…

    Iya ta…??

    Hahahahahaahahaha…..(seneng bangeet gilaaaaaa)

    Itu bener” pengalaman pertama n bener” sejarah dihidupq. Pertama kalinya aku punya wanita yg membuatq berstatus pacaran. Pada saat itu juga terpikir janji pada diriku sendiri untuk tidak akan bertengkar seperti pasangan” lain yang sering aku lihat, aku janji untuk selalu optimis menyelesaikan apapun masalah kita dengan tenang, meskipun aku tak tau apakah ira punya pemikiran yang sama sepertiku, aku telah menjanjikan itu pada diriku sendiri. Setelah itu kita pun selalu berdua dalam hal apapun, makan, minum selalu satu gelas berdua, jalan”, belanja, berangkat kuliah, saling mengingatkan, saling berpegangan baik tangan maupun hati, sama” suka film korea, sama” asli banyuwangi, punya helm n hape yang sama n babe kita sama” seorang pengajar yang baik.

    Dan tepat hari sabtu kita sama” berada dibanyuwangi karena libur, jadi aku ingin maen kerumahnya ira (si pacar pertamaq), walaupun sedikit ragu karna aku belum pernah ketemu babenya (!##!%#%@!$%@mungkin galak, mungkin bakal diusir, mungin gak setuju aku macarin anaknya!#$$%#^@^#^&%^$%). Pas waktu nyampe rumahnya ternyata babenya lagi dirumah belakang, jadi setelah istrinya meninggal babenya tinggal dirumah belakang dan rumah depan hanya buat anak”nya. Gak kerasa hari udah sore dan aku mau balik kerumah, pastinya harus pamit sama calon mertua juga donk dan ternyata babenya ramah banget dan kalem, jadi makin yakin lah aku buat ngejalanin hubungan ini.

    Hubungan kamipun berlanjut dan sesuai harapan kami, kami tak pernah ada cekcok, kami selalu kompak dan rame. Bahkan teman” kami menganggap kami pasangan aneh karena hanya ada tawa dan saling menyanyangi dalam hubungan kami. Banyak teman ataupun orang lain yang iri dengan kelakuan kami, bahkan tak sedikit yang ingin bisa menjalani hubungan seperti kami dan juga iri dengan aku yang bisa mendapatkan wanita secantik dia sampai bertanya kapan kami putus…hahahahahaaha, itu semua akibat dari kelucuan kami. Aku selalu berusaha menjadi bagian dari dirinya, saat dia senang akupun senang, saat dia kesulitan akupun membantunya, saat dia butuh akupun selalu berusaha hadir dengan cepat, saat dia ingin pergi kemanapun aku selalu berusaha mengantar dan menjemputnya tepat waktu (tak pernah peduli hujan, panas, dingin bahkan petir), semua seakan tak pernah terasa berat hanya untuk bisa memandangnya lagi untuk tersenyum. Bahkan saat dia menangis akupun tak terasa ikut meneteskan air mata.

    Dia dulu amat sangat sering merindukan ibunya yang udah gak ada, itu salah satu alasan aku kenapa ingin selalu ada untuknya saat apapun. Berselang beberapa bulan kita berhubungan, terdengar cerita dari ira, katanya babenya mau nikah lagi dengan seorang janda muda namanya “Yanna”, ternyata ira dan adek”nya gak setuju dengan kabar itu karena terdengar kabar bahwa wanita itu bukan wanita baik” dan terpikir bahwa wanita itu memakai susuk untuk menarik perhatian babenya ira dan ira pun terpengaruh kabar itu. Tapi faktanya babe ira tetep nikah sama wanita itu, dan benar saja wanita itu cuek sama anak’ tirinya dan entah kenapa seakan” babenya ira berubah sedikit cuek juga sama anak”nya dan itupun berlanjut sampe sekarang.

    Meskipun tak pernah ada kekerasan, tapi anak”nya selalu kontra hingga sekarang dan itu sedikit mengganggu kehidupan mereka Dari hari, bulan hingga tahun kita masih seperti biasannya, dan selalu baik” aja. Hingga suatu hari kita sepakat buat masak sendiri (aku masak nasi dan dia yang masak sayur lauknya), dia pinter banget masak, menu yang paling aku suka itu omelet sama oseng tempe alang”, ..hahahahaha, dan karena pinternya dia masak, kayaknya perasaanku malah nambah terus ke dia dan aku semakin yakin kalo ira itu yang pertama sekaligus yang terakhir, meskipun aku gak tau apa perasaan dia juga sama kaya aku.

    Tepat semester 5, mata kuliah kita pun udah ganti dan di semester ini banyak banget senior ira yang agak goblok dan ngulang banyak mata kuliah yang sama dengan ira, jadinya mereka sekelas. Siang sekitar jam 11, ira sms katanya dia gak pulang tepat waktu karena ada kerja kelompok ditempat temannya. Gak lama dia sms lagi, katanya dia mau pulang kekosan bentar karena ada buku yang mau diambil, tapi dia gak mau aku jemput karena ada temennya yang mau nganter inisial “H”, aku yang sedikit agak panas waktu itu cuma bisa ngijinin aja, karena bagaimanapun juga ira udah ijin, jadi aku menghargai itu dan itu terus-terusan sampe beberapa minggu.

    Sampe sekitar sebulan aku mulai ngerasa gak enak dan gak nyaman karna ira terus-terusan kaya gitu dan semakin lama ira juga cuek sama aku, jarang smsan, gak pernah ngasi kabar kalo gak ditanya, jarang mau ketemu aku dan alasannya selalu sama “kerja kelompok”, padahal sebelumnya dia kemana” slalu minta aku yang nganter termasuk kerja kelompok, bahkan kadang aku nemenin sampe dia kelar kerja kelompok. Sejak saat itu, ira perlahan berubah sikap, bahkan dia lebih gampang emosi dari biasanya, tapi aku masih berusaha berpikir positif aja waktu itu dan emang gak bisa ngapa”in karena yang dia kerjakan adalah menyangkut aktivitas kampus.

    Semakin lama ira bareng orang itu, semakin jauh ira dari aku, seakan” dia udah ngerasa gak punya pacar lagi dan semakin bebas menggunakan alasan “kerja kelompok” buat sama anak itu lagi, kemana” bareng, kemana” minta anter jemput cecunguk itu dan apapun kegiatan ira selalu ada ceceunguk itu. Dari situ aku udah gak bisa sabar lagi dan aku tanya ira alasan yang jujur kenapa bisa terus sama anak itu, dan dia Cuma jawab “karena dia 3 mata kuliah satu kelompok sama aku dan tugas kita selalu sama, jadi aku minta tolong dia biar aku gak ngerepotin kamu terus”.

    Alasan itu jelas” gak bisa nutup tanyaku, karena aku gak pernah sekalipun merasa repot walaupun aku sering makan waktuq sendiri buat dia, bahkan aku ngerasa seneng karena aku bisa slalu ketemu sama dia, jadi kenapa harus dianggep merepotkan..??? sedikitpun aku gak pernah ngeluh kalo bantuin dia terus”an karena menurutku selama hubungan ini adalah pacaran, itulah tanggung jawabku yang harus aku lakuin karena udah jadi pacarmu.

    Di hari” berikutnya kita semakin sering adu mulut karena masalah ini, tapi gak sekalipun nada tinggi keluar dari mulutku karena aku slalu inget janjiku diawal dulu, aku selalu ngebicarain masalah kita dengan sikap yang tenang dan pikiran yang selalu berusaha aku bikin tenang karena susah banget ngontrol emosi n ini baru pertama aku ngerasain sebingung ini. Tapi kebanyakan kita selalu lewat sms, karna dia gak pernah mau kalo ditelfon, kalopun bisa ketemu itu jarang banget dan susah kalo diajak ngomong. Disini aku sadar kalo ternyat ira itu cewek yang ulet, keras kepala n susah diajak bermusyawarah, buat dia masalah itu ada karna untuk dilupakan bukan untuk diselesaikan dan evaluasi diri.

    Suatu hari kita akhirnya bisa ngobrolin masalah itu dan dia berkesimpulan kalo itu adalah ujian untuk hubungan kita, dia bilang sayang banget sama aku dan dia bakal perlahan jaga jarak sama tu anak. Dari itu aku ngerasa lega dan cukup ngilangin beban dikepala juga.

    Seminggu aku perhatiin mereka emang udah gak terlalu sering bareng” lagi, tapi setelah seminggu itu mereka mulai balik lagi bareng” lagi dan itu bikin aku makin emosi dari sebelumnya karena aku ngerasa apa yang diucapin ira kemaren itu kosong, dia berkesimpulan bahwa apa yang kita alami itu hanya untuk menguji hubungan kita, tapi kenapa dia ulangi lagi..?? apa dia emang pengen nguji aku,,?? aku semakin banyak bahan kepikiran waktu itu dan itu selalu keulang setiap kali kita selesai musyawarah selalu seminggu dia bisa jaga sikap dan setelah itu dia ulangi lagi kelakuan itu sampe akhirnya aku dibohongi, karena pada waktu itu tanggal 29 maret 2011 jam 9 pagi ira minta aku nganter dia kuliah dan nanti dia pulangnnya minta dijemput jam 3 sore. Tapi kenyataanya, waktu aku jemput jam3 yang aku liat dia malah dianter anak itu dan jelas aja kita langsung cekcok lagi, aku tanya dia kenapa dia bisa bareng anak itu padahal tadi dia minta aku yang jemput, dan dia hanya bisa jawab “aku bareng dia karena kita pulangnya juga bareng, kita kuliah bareng tadi”, tapi kenapa harus bohong, knapa gak peduli sama apa yang udah dia minta tadi, knapa dia gak menghargai aku sama sekali, dia gak tau aku nunggu dia dikamar tanpa hiburan sdikitpun mulai dari jam 9 pagi mpe 3 sore, dia gak tau aku udah pasang alarm jam 3 kurang biar nanti aku gak telat jemput, biar dia gak kelamaan nunggu aku, kenapa dia gak mikir.

    Karena aku yang udah gak kuat nahan sabar, aku langsung aja tanya apa maunya dia, tolong jujur dan jangan bohong lagi karena aku paling gak suka dibohongi, dan benar aja dia jawab “maaf,aku pengen kita putus, tapi aku gak mau kita musuhan, aku masih pengen jaga silaturahmi sama ortumu”, disini aku bener” drop dan yang susah aku mengerti sampe sekarang itu karena setelah dia seperti ini sama aku, dia juga minta agar kita selalu rukun meskipun hubungan kita berakhir gak enak. Dari itu aku bertanya, kalo ingin rukun kenapa kamu selalu menumbuhkan emosi dan cemburu..??. pada saat itu aku ngerasa amat terpukul, karena wanita yang aku pikir baik selama ini tenyata tega kaya gini, wanita yang udah membuatku percaya jadi kaya gini. Tetapi pada saat itu aku juga terharu karena tenyata ayik adeknya ira yang juga udah aku anggep adekq sendiri juga ikut bersedih dan sampe nangis karena denger aku sama mbakx udah putus.

    Setelah itu sekitar jam 8 malem aku ke kampus karena aku ada latihan paduan suara, jadi dengan perasaan yang berantakan aku bernyanyi saat itu. Bukan hanya itu, tanpa aku sadar ternyata malam itu sekaligus malam ulang tahun sahabatku sugeng, salah seorang yang telah berupaya menyatukan aku dengan ira dulu dan saat itu aku bener” harus bersandiwara dan harus kupaksakan perasaanku sendiri untuk tampak tenang dihadapan banyak orang yang sedang berbahagian saat itu. Melihat sugeng yang mendapatkan surprise dari pacarnya bener” membuatku terpukul karena sadarku takkan bisa mengalami itu lagi bersama ira dan aku hanya mencoba ikut berbagi senyuman dengan sahabatku yang sedang berbahagia saat itu.

    Tetapi keesokan harinya berbeda, karena dia masih mau sms aku dan dia ngajak aku kepernikahan temen kita si “echi”, tapi aku tanya kenapa kok aku, kenapa gak sama anak itu aja..?? dan dia bilang anak itu gak mau karena dia sadar gara” dia hubungan kita jadi kaya gini. Karena alasan itu aku hargai ajakan ira dan aku mau nerima ajakan dia karena emang jujur aku masih punya rasa yang besar saat itu. Jam setengah 7 malem aku jemput dia dan ternyata dia ngajak temen kita juga “fara n farhan”, lalu kita berangkat bareng dan kita sempet nyasar karena emang kita gak ada yang tau alamatnya, jadi kita banyak tanya sama orang dan akhirnya kita sampe tujuan. Disana sulit bagiku tuk bisa memberikan senyum, karena lagi” temanku yang sedang berbahagia dengan pasangannya dan aku hanya bisa melihat dengan perasaan sedih yang mendalam, akhirnya aku hanya bisa tersenyum dengan paksaan.

    Di hari” berikutnya kita sempat gak kontak lagi untuk beberapa hari, setelah itu perlahan kita memulai untuk kontak kembali, smsan dan ngobrol” layaknya teman. Semakin lama hubungan kita semakin dekat kembali, semakin dekat,dekat dan akhirnya terucap dari bibirnya “maaf, kita putus karena keadaan, tapi sebenarnya perasaanku gak kaya gitu, aku masih sayang, aku masih pengen sama kamu”. Dari itu kita memulai kerukunan kita kembali meskipun tanpa status tapi kita sempat tenang untuk beberapa minggu, karena pasca kita putus itu dia sempet bisa jaga sikap untuk kerukunan yang kita mulai.

    Akhirnya tiba masa” magang profesi untuk angkatan 2008, yang saat itu sebulan sebelum mulai penerjunan magang, kita sarapan di warung R22 dan aku mulai tanya soal tempat magang ira dimana dan sama siapa dia magang ditempat itu. Tapi dia Cuma bisa jawab “ada pokoknya, sama temen sekelas juga kok”, karena menurutq ada yang ditutup”i dari aku dan emang saat itu aku masih ada krisis perasaan, jadi aku mulai nyinggung soal anak itu dan benar aja dia langsung ninggi “kenapa se kamu nanya” aku kaya gitu..???kenapa juga kalo aku sama dia..???yang penting kita kan gak pacaran, lagian aku gak Cuma bedua kok, sama 6 orang n itu juga diajak sama dosen”, dari perkataan itu timbul tanya “ya emang kalian gak pacaran, tapi kalo sampe sedekat itu apa bedanya???”, karena buatku bukanlah pernyataan yang menyimpulkan dua orang berstatus pacaran, melainkan sikap dan perasaan yang membuat dua orang itu dekat. Tapi setelah itu dia juga bilang “Cuma sekitar 2 bulan kok, abis itu ya udah kita gak bareng lagi”, dan dari perkataan itu aku kembali berharap dan sedikit memberiku spirit untuk harus menahan sakit lagi.

    Akhirnya hari penerjunan pun tiba dan saat itu juga aku harus bernafas sesak terhalang rasa sakit dan emosi yang tertahan didada karena tak ada alasan yang kuat untuk mengeluarkan sakit itu, karena di kepalaku hanya ada pengertian bahwa pacaran bukan suatu ikatan sejati dan tak ada hak untuk melarang atau memerintah pasangan kita dalam melakukan sesuatu. Jadi aku hanya bisa menahan sakit dan menumpukya sendiri sampai 2 bulan karena selama periode itu mereka terus dan akan selalu bersama dan emang berat ketika melihat n harus ngerelain orang yang kita cintai bersama yang lain, itu sakit bangeet Sob. Sekitar masa magang berjalan 1 bulan dan bertepatan itu udah masuk bulan puasa, ira diajak buka bareng di masjid alun” jember. Denger dia ternyata buka bareng anak curut itu lagi aku jadi kesel (karna waktu itu aku ada rencana buat kita buka puasa dan berangkat sholat tarawih bareng), aku langsung aja tanya ira lewat sms,

    aku : “kamu kenapa sih pake buka bareng anak itu, aku tu udah mau ajakin kamu, ato kamu suka ya sama dia makanya lebih sering bareng dia…??”

    ira : kenapa sih emangnya, aku kan diajakin, sungkan mau nolak..!!, lagian dia nyenengin, lucu, jadi aku bisa ketawa terus kalo sama dia..!!!!!

    Sms itu bikin aku diem n nahan sakit, karna dia kaya orang gak sadar kalo ucapannya tadi tu gak perasaan banget, lagian aku sadar aku udah bukan cowoknya lagi.

    Setelah selama 2 bulan akhirnya mereka kelar magang dan itu bikin aku ngerasa sedikit lega dan sedikit berharap kalo abis semoga mereka gak bareng” lagi, jadi aku bisa tenang sama ira lagi. Tapi harapanku itu jadi kecewa, karena mereka masih punya alasan buat bareng, mereka pasca magang harus ngasi surat” yang aku gak tau itu surat apa ke masing” kantor UPTD pertanian yang udah mereka ikuti dan itu berlanjut selama sekitar 2 minggu.

    Setelah itu keadaan sempet balik melegakan, karna aku sama ira bisa akrab”an lagi dan beberapa hari menjelang hari raya lebaran ira pengen diajarin nyetir motor. Dari keinginannya yang seperti itu, tentu aja aku dengan senang hati aku ngajarin dia dengan penuh kesabaran karna ira tergolong orang yang susah belajar nyetir karna ketakutannya akan masa lalunya yang selalu gagal dan kecelakaan setiap belajar motor, tapi aku tetep gak nyerah dan pake caraq sendiri sampe ira bener” bisa nyetir. Dari motor itu kita jadi sering bareng dan deket lagi karna ternyata dia seneng akhirnya bisa pake motor meskipun belum lancar betul.

    Dia seriiiiiiing banget latian motor, sampe aku bela” pinjem motor adekq dan aku bawa kejember-banyuwangi terus terusan hanya buat ngajarin ira biar dia bisa pake motor n pastinya bisa bikin dia seneng lagi. Akhirnya sampe juga hari raya itu, dan hari ketiga hari raya ira pengen silaturahim ke rumah dan dia minta dijemput pake motor matic lagi karna dia pengen belajar lagi.

    Sehabis dari rumahku, aku nganter ira pulang kerumahnya dibanyuwangi kota, masih jalan beberapa meter ira minta dia yang gantiin nyetir, dia pengen bisa nyetir sendiri dan pulang kerumahnya. Waktu itu sebenernya aku agak sedikit takut karna hari raya jalanan rame banget dan perjalanan jaraknya 45km, udah gitu dia juga belum bener” lancar, tapi mau gimana lagi, aku kasi aja dia kesempatan, tapi yang jelas aku jaga dia terus dibelakang n kasi arahan biar dia gak salah.

    Akhirnya kita sampe drumanhya ira dengan selamat dan babenya seneng karna ira bisa lancar nyetir motor sampe sejauh itu. Lalu karna capek kita istirhat dulu diruang depan, dan kita ngobrol berdua. Melihat ira yang udah bisa kaya dulu lagi dan hubungan kita yang udah deket lagi, aku tanya lagi tentang hubungannya sama anak itu (niat Cuma ngepastiin) karena aku bener” kesakitan sendiri, ternyata itu bikin dia sedikit naik, tapi tak lama dia memberi sedikit ketenangan buatku, dia bilang “aku sama dia gak lebih dari temen, gak lebih dari kerja keelompok bareng, karna aku masih sayang sama kamu, jangan terlalu khawatir”, denger kata ira yang kaya gitu aku jadi tenang dan tumbuh harapan kembali. Sehabis liburan hari raya, kita balik lagi kejember untuk nerusin kegiatan kuliah.

    Sampai jember kita disibukkan dengan kegiatan kampus lagi kayak biasanya. Tapi gak Cuma itu, karna kuliah mulai lagi jadi masalah itu keulang lagi dan aku keguncang lagi dan kita jadi sering cekcok lagi sampe akhirnya kita hilang kontak lagi dan terdiam lagi kayak yang udah terjadi beberapa minggu kemaren. Setelah itu gak tau kenapa ira mulai menjauh lagi, jarang kontak n komunikasi lagi, padahal aku perhatiin dia juga udah agak jarang hubungan sama anak itu.

    Sikap ira yang gak biasa itu terus berlanjut sampe akhirnya seminggu menjelang hari ultahq kita gak pernah ketemu sama sekali dan sampe akhirnya dateng hari ultahq yang ke 21 tgl 1 oktober 2011. Hari itu dia juga sempet ngucapin selamat buat aku dan aku janjiin nraktir dia bakso kesukaanya dia “bakso kranjingan” malemnya. Sekitar jam set7 malem aku jemput dia dan dia cantik banget malem itu, baju warna merah kesukaanq + sedikit make up diwajahnya n rambuh panjang lurus favoritq banget, abis itu kita langsung berangkat ketempat yang aku janjiin. Sampe sana kita makan n sempet ngobrol” dengan sikap sama” sedikit sungkan n ada rasa janggal, mungkin karena sebelumnya kita udah seminggu gak ketemu, tapi obrolan kita lumayan lancar waktu itu, dia juga sempet tanya soal kuliahq gimana yang jelas berantakan n sebenernya nilaiq sempet turun waktu itu, tapi pastinya aku gak jawab jujur ke ira, karna aku yang lagi seneng malem itu jadiya kau jawab kuliahq lancar” aja.

    Setelah waktu kita malem itu cukup, kita langsung pulang dan aku nganter dia kekosnya, sampe kosnya aku sempet ngobrol lagi digerbang sama ira, yang akhirnya obrolan kita nyampe masalah hubungan kita yang makin aneh akhir” ini. Karena kita udah seminggu gak ketemu dan gak da kontak, yang ternyata alasan dia akhir” ini banyak banget kesibukan. Abis aku ngobrol tanya jawab sama ira aku pulang kekosq karna udah malem banget, terus aku coba smsan sama ira buat lanjutin bahasan yang tadi belum kelar dan sampe akhirnya aku bener” serius minta kejujuran dan lagi” akku janjikan kalo aku gak bakal marah. Setelah tau niatku, ira langsung bicara yang paling jujur soal hubungannya dengan anak itu, dia bilang kalo ternyata dia udah lama suka sama ana itu, bahkan jauh sebelum akhirnya kenal aku. Aku bener” ngerasa doboongi dan kebobolan 2,5th mennurut ceritannya dia, waktu itu anak itu pernah sempet ngedeketin ira tapi ira gak mau karna alasannya lebih tertarik sama aku yang masih polos waktu itu. Sampe akhirnya ira ditembak pun ira tolak karna ada aku yang waktu itu udah dulu jadi cowoknya. Aku bener” dibikin diem waktu itu, Cuma terasa sakit yang gak bisa tertahan lagi,rasanya dalem banget dan terlalu dalem buat aku yang masih pertama ngejalanin hal semacem ini.

    Keesokan harinya kita kembali diem”an dan gak kontak lagi selama seminggu. Karena aku yang masih gak percaya dan kepikiran terus terusan, aku buka aja FB ira karena aku yang pernah jadi cowoknya tau password dia, sempet ngerasa salah karna aku udah lancang banget sama orang yang udah bukan pasanganku lagi. Tapi aku juga terpaksa kaya gini, karna aku kenal ira yang gak pernah mau buka mulut sepenuhnya walaupun ribuan kali aku tanya, yang ada itu malah bakal bikin ira semakin marah n makin diem, krna ira bukan tipe orang yang bisa jujur n terbuka (berdasarkan pengalaman bareng dia aku bisa kenal dia luar dalem).

    Dari Fbnya yang udah kebuka aku cari” info ada apa sebenernya, abis itu aku coba buka pesan di Fbnya dan nyari info disitu yang akhirnya ketemu kejelasan semua yang bener” bikin aku sendiri gak percaya kalo ira yang udah aku jadiin orang special, orang terdekat, bahkan udah aku percaya banget sampe aku bela”in seperti itu bisa segampang ini ngelakuin hal yang bikin hati patah.

    Di pesan itu banyak obrolan mereka yang tercatat udah lama (dilihat dari waktu dan tanggalnya), mereka mesra”an layaknya orang pacaran, mereka saling merayu, mereka saling becanda dan disitu ada kata” ira yang tertulis “aku gak percaya kamu jadi pacarku sekarang”. Pesan” itu bener” bikin kaget, karna ternyata ira udah sekitar 2 minggu jadian sama anak itu dan itu saat” aku sama ira gak saling kontak sebelum acara ultahq, bahkan saat ultahq aku gak sadar kalo cewek yang aku traktir waktu itu bener” murni bukan milikq lagi, tapi kenapa da gak jujur, padahal sangking senengnya malem itu aku sampe boong soal kuliahq yang berantakan karena dia, kenapa dia kaya gitu..??knapa orang yang sebelumnya aku kenal amat sangat baik, lucu, manja, manis, ramah, sopan, berhati lembut, yang selalu bilang love you,sayang,suka nyubit,suka ketawa kaya anak kecil,suka masakin buat aku, yang selalu aku anter jemput, yang aku temenin panas, dingin, ujan, malem, pagi, subuh, bahkan sangat menjaga perasaanku, yang dulu gak pernah mau deket sama cowok laen, yang slalu ngasi support,yang ngajari aku pacaran, yang udah mati”an aku ajarin naek motor, kenapa bisa berubah gini, kenapa gak inget sedikitpun tentang kita dulu yang susah seneng slalu bareng”…????,kenapa bisa bohongin aku kaya gini..???.


    Saat itu juga aku belum pernah kontak sama ira dan aku sadar kalo malem ultahq adalah malem terakhir aku jalan bareng,ngeliat,sms dan ngobrol bareng ira.
    Setelah 2 tahun aku selalu sendiri dan berupaya ngelupain semuanya tanpa ada pertanggung jawaban dari ira, akhirnya tanggal 10 oktober 2013 akupun mengenal 1 cewek yang benar” baik menurutq dan berhasil menarik perhatianku. Awalnya ada juniorq si ansori yang lagi liat” foto reuni yang beberapa hari kemaren di sekolahnya SMA 3 madura, pas dia liat” aku nyolong pandangan dikit dan diantara temen”nya yang foto bareng aku liat ada 1 cewek yang bikin aku langsung nunjuk dan tanya “nah, siapa nih kok manis banget..???,(niat awal iseng)“, abis aku tanya gitu ansori langsung ketawa,”kenapa mas, mau aku kenalin..??dia temenku, ima namanya”.

    Abis denger dia ngomong gitu, aku gak kaget karna emang aku emang niat becanda saat itu, lalu aku bilang “Ah,manisnya kaya gitu udah jelas gak bakal single, aku gak bakal mau deketin cewek yang gak single (masalaluq yang direbut orang, memberiku pelajaran)”, ansori langsung saut lagi”dia single mas, dia baru putus waktu reunian kemaren”. Dari itu aku mulai diyakinkan dan aku mulai tanya” untuk kenal lebih jauh.

    Dari cerita ansori itu yang aku dengar selalu baik, ima lagi kuliah dijakarta dibidang kesehatan kandungan (bidan), dari situ aku mulai tertarik dengan ima, karna aku tau ansori gak bakal boong. Lalu aku mulai dapet nomernya, smsan untuk saling kenal dan akhirnya aku beranikan diri untuk nelfon ima, 1 hari,2 hari,1 bulan, 2 bulan dan akhirnya aku terus terang kalo aku suka, tapi aku jelasin juga kalo aku gak ada niatku untuk nembak karna bagiku suka belum tentu sayang, sayang belum tentu cinta dan berpasangan, ini cuma ungkapan aja. Dari kejujuranku itu ternyata membuat ima ingin tau lebih dalem dan dia tanya :

    Ima : kakak beneran suka sama ima..?

    Aku : itu kejujuran kakak

    Ima : gak ada lagi..??

    Aku : maksudnya..??

    Ima : ya maksudnya ima, kakak masih ada gak yang belum diungkapin..??

    Aku : gak ada kok, Cuma itu aja

    Ima : ima tau kok kalo kakak suka dan masih ada sesuatu yang sebenernya belum Diungkapin

    Aku : (clingak clinguk maluu…!!!!)

    Akhirnya aku ngaku kalo sebenernya emang ada, tapi sengaja gak aku ungkapin karna emang gak niat untuk itu, karna kita juga belum pernah ketemu langsung. Jadi aku bilang aja terus terang, “iya, emang bener yang ima bilang, kakak masih ada 1 pertanyaan. Maaf kalo kakak gak tau diri, tapi pertanyaan itu “ima mau gak jadi pasangan kakak…???”

    Ima : maaf kak, bukannya ima gak mau, tapi ima masih ingin ngejar cita”, ima masih pengen nyelesaiin study baru abis itu ima bebas nentuin pasangan ima. Lagian kita juga belum pernah ketemu kan, kita belum ada saling berperasaan.

    Aku : Mmmm..gitu ya,,,,ya udah, gak papa juga kok…lagian dari awal kakak niatnya bukan nembak, tapi ima tadi bener” pengen tau semuanya, jadi ya gitu deh
    Dari pernyataan itu yang sebenernya mengecewakan, tapi aku gak patah semangat dan malah saling support untuk masa depan dan cita” masing”.

    Mengetahui tertutupnya jalan untukq, aku coba tuk terima dengan ikhlas dan menghargai keputusan ima itu. Meski begitu aku tetap menjadi pengagum karena hatinya yang mulia, biaranya yang lembut, perilaku, sifat dan cita”nya yang baik membuat mataku selalu memandang manis dirinya. Aku akan tetap menyimpan seorang ima dalam hati dan selalu mencintainya dengan kekaguman, karena aku sadar kini aku tlah jatuh cinta kembali dan itu adalah IMA.

    Dari kisahku ini, aku mengambil banyak kesimpulan yang insyaallah bisa memberikan pencerahan:

    Sifat cinta layaknya tali yang mengikat dua hati, jika kedua ikatan tak dijaga maka akan mudah terlepas.

    Besarnya cinta berbanding dengan dalamnya resiko sakit jika kecewa.
    Dalam suatu hubungan, memberi tak menjamin diberi.
    Kecewa adalah harapan yang tak terapai.

    Hubungan mungkin bisa berjalan lama, tapi bukan berarti selamanya.
    Bahagia sekarang bukan berarti bahagia besok.

    Berkorbanlah hanya demi memberi kebahagiaan. Bukan untuk sesuatu dari orang lain
    Tangis bukan berarti cengeng,tapi tangis itu manusiawi.

    Sekian penggalan cerita asmara saya yang tidak saya ceritakan secara rinci karena terlalu panjang dan terlalu menyedihkan jika diketahui. Saya hanya bisa menuliskan beberapa dari semua hal yang saya alami dan saya insyaallah cukup yakin jika cerita ini disempurnakan akan menjadi pembelajaran yang berharga dan menarik untuk disimak.

    Yudi
    Email: udi_avxxx@yahoo.com


    Disarikan dari lintascinta.com


    Demikianlah artikel yang bisa saya sajikan mengenai Cerpen Dewasa Terbaru - Cerpen Kisah Pedih semoga bermanfaat dan berguna untuyk anda semua.

    Fashion

    Beauty

    Travel